Jakarta, MobilKomersial.com - PT Mitsubishi Motors Krama Yudha Sales Indonesia (MMKSI) meresmikan studi bersama pemanfaatan energi baru dan terbarukan untuk pengisian daya kendaraan listrik di Sumba. Acara peresmian dilaksanakan di kantor Perusahaan Listrik Negara (PT PLN) Tambolaka, Sumba Barat Daya.

Mitsubishi bekerjasama dengan BPPT dan Kyudenko.co dalam rangka mengembangkan energi panel surya sebagai energi baru terbarukan di Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) Bilacenge, Sumba Barat Daya yang kemudian disalurkan ke alat pengisian daya cepat mobil listrik.

Proyek studi bersama ini, menggunakan Mistubishi i-MiEV sebagai kendaraan listrik yang diuji beserta perangkat pengisian daya cepat tipe chademo yang dipasangkan di kantor PLN Tambolaka.

Keikutsertaan Mitsubishi dalam studi bersama ini merupakan salah satu bentuk komitmen Mitsubishi untuk mendukung perkembangan era kendaraan listrik di Indonesia.

Baca juga : Mantab! Mitsubishi Sediakan Booking Servis Mobil di Aplikasi Gojek

Simak juga : Outlander PHEV Siap Dikirim ke Konsumen November Mendatang

President Director PT MMKSI Naoya Nakamura mengatakan, pihaknya telah membentuk sinergi positif dengan pemerintah dan lembaga terkait di Indonesia sejak tahun lalu dalam upaya menjaga kelestarian lingkungan melalui pengenalan kendaraan listrik.

“Kami ingin lebih melanjutkan studi bersama dan kolaborasi dengan lebih banyak pihak di masa depan. Kami telah memulai penjualan plug-in hybrid electric vehicle kami, Outlander PHEV mulai tahun ini, kami ingin menyosialisasikan manfaat EV kepada masyarakat untuk menjadi top of mind brand mobil listrik di Indonesia dan menjadi bagian dari pengembangan energi baru,” ungkap Nakamura.

Ia menambahkan, pihaknya terus memiliki perhatian terhadap pentingnya menjaga keberlangsungan lingkungan, melalui upaya mengurangi emisi CO2 yang dihasilkan kendaraan, dengan fokus mengembangkan teknologi untuk meningkatkan ekonomi bahan bakar dan sistem bertenaga listrik.

Jangan lewatkan : Mitsubishi Outlander PHEV dan i-MieV Melantai di Indonesia Electric Motor Show 2019

Hal ini terbukti dengan diluncurkannya i-MiEV – kendaraan listrik massal pertama yang diproduksi pada tahun 2009, dan diikuti dengan peluncuran Oultander PHEV untuk pertama kalinya pada tahun 2013.

Sebelumnya, MMKSI juga telah memberikan 10 unit mobil listrik kepada pemerintah Indonesia pada Februari lalu. Namun, kendaraan tersebut masih belum dapat digunakan secara maksimal karena terkendala masalah perizinan.

Share :

Pasca Banjir, 1.500 Taksi Bluebird Kembali Beroperasi

Setelah kurang lebih selama 2 minggu, Bluebird fokus melakukan penanganan terhadap armada yang terimbas musibah banjir.

Read More
Suzuki Layani Ratusan Mobil Konsumen yang Terdampak Banjir

Layanan khusus yang diberikan meliputi layanan panduan teknisi, layanan kunjungan teknisi dan juga layanan home service (untuk konsumen yang membutuhkan servis di rumah).

Read More
Guncangan Krisis Global Belum Surutkan Performa Ekspor Otomotif

Selama tahun 2019, ekspor otomotif masih menorehkan performa positif di tengah guncangan krisis ekonomi global.

Read More